Saturday, March 13, 2010

Kesah janda cantik dan seseorang di Harakah

Perjuangan yang ikhlas akan membuahkan kejayaan. Keihklasan berjuangan semata mata kerana Allah akan diberikan bantuan oleh Yang Maha Esa. Itulah kata -kata yang saya pegang tatkala menemui cabarn dalam perjuangan. 

Saya tertarik dengan konsep perjuangan PAS masa kini. Sudah nampak banyak yang seronok dengan ganjaran duniawi yang terbentang luas sementelah dah dapat tawan 5 negeri! Ada yag tambah kereta, ada yang tambah rumah, tak lupa juga MB MB yang dah tambah isteri sampai 3.

Dulu apabila melalui zaman kegetiran, ahli -ahli PAS pandai berjuang secara sukarela. Sejauh mana sukarela itu tidaklah pula dapat diukur dengan alat ukuran yang sesuai.

Apapon Allah senantiasa memberikan ujian kepada hambaNya .  Ujian yang diberikan adakalanya berbentuk kesukaran dan adakalanya berbentuk kesenangan.

Banyak hamba Allah yang berjaya melalui saat getri kesukaran semasa ujian diberikan. Tetapi banyak juga hamba Allah yang terlalai apabila ujian kesenangan diberikan oleh Allah kepadanya. Inilah namnya istidraj.

Kesah yang akan saya bentangkan dibawah adalah kesah benar.

Kesah ini diceritakan kepada saya oleh seorang ibu tunggal yang juga merupakan janda yang cantik. Biarlah saya namakan dia dengan  M sahaja.

M berusia dalam lewat 30-an. Kali pertama dia menjanda apabila suaminya meninggal dunia akibat kanser paru-paru. Kali kedua dia bernikah dengan seorang ustaz yang sudah mempunyai seorang isteri. Bagimanapon panas tak sampai ke petang dan M rela bercerai dari di maki hamun oleh madunya setiap hari melalui sms. Ustaz pula tidak membela M malah menyorok belakang M bila diserang madu!

M seorang usahawan wanita yang sedang meningkat naik dan rajin menolong ibu tunggal yang lain. Pada suatu hari M menemankan seorang rakan yang juga ibu tunggal ke pejabat Harakah di KL. Tak perlulah saya ceritakan siapa yang ditermui tapi jawatannya di Harakah tersebut cukup besar. Tujuan mereka adalah untuk memungut derma bagi anak anak istimewa.

Terpandangkan sahaja M, yang empunya diri sudah jatuh cinta. Maka dia berusaha berkenalan dengan M.

M dengan selamba berkata " saya dah serik nak nikah dengan lelaki yang pakai ketayap. Sebab dalam ketayap ada ular"

Seterusnya, M berurusan dengan yang empunya diri beberapa kali atas urusan kerja. Setiap kali M datang, maka ketayap yang dipakai oleh yang empunya diri disorokkan dalam laci.

Soalannya- dimanakah keikhlasan perjuangan party? Adakah kerana seorang perempuan maka pakaian perjuangannya selama ini a-k-a ketayap dilemparkan? Berapa orangkah dalam party itu yang sanggup tinggalkan perjuangan untuk mencapai kesenangan duniawi? Fikirkan!

1 comment:

Junah said...

Salam,

Kah3x sorok dalam laci... harta, pangkat dan wanita melemahkan jiwa.