Saturday, September 22, 2018

Kitab Mandiyatul Badiyah oleh Syeikh Rauf Al Fansuri

Thursday, September 6, 2018

Malaysia jadi buah catur Amerika vs China

Kemaraan China perlu diberhentikan.  Yang terbaik ialah melalui pilihanraya.

Maka bermulalah era Amerikanisasi di negara ini pasca PRU14

Untuk melihat  sejauh mana penglibatan Amerika menentukan faktor kemenangan party lawan PH rujuk link ini land destroyer

The Washington Post has now repeatedly used its platform to systematically cover up extensive US political interference across Southeast Asia.

Last month, the Washington Post attempted to deny US interference in Cambodia. Its article - however - did more to reveal US meddling in the process - exclusively citing opposition organizations and individuals either funded by Washington or literally living in Washington.


The Washington Post in its more recent article titled, "In Malaysia, a victory for democracy — and an opportunity for the U.S.," would likewise attempt to paper-over US meddling in Malaysia's recent general elections which placed US-backed opposition into power after decades of Washington investment.

The article begins by claiming (emphasis added):
While Washington wasn’t looking, democracy won a major battle over authoritarianism in Malaysia, a Muslim-majority nation that just voted out its crooked, illiberal leader and has embarked on a peaceful transition to a new era of hope. The unexpected change has given the Trump administration a chance to reverse a policy of benign neglect toward the region, support democracy — and gain a rare win over China. 

The United States had little to do with last month’s overwhelming election victory by a multiracial, multiparty opposition coalition in Malaysia.
Of course - this is categorically untrue. Virtually every aspect of Malaysia's opposition, from pro-opposition media organizations like Malaysiakini, to street fronts like Bersih, to legal organizations like "Lawyers for Liberty," and even the defacto opposition party leader himself - Anwar Ibrahim (PDF) - are recipients of extensive US government support spanning well over a decade via the National Endowment for Democracy (NED) and its many subsidiaries and affiliates.

Tuesday, September 4, 2018

tahun ini banyak rasuah

Saya dah bangkitkan ramalan tentang awal muharram dan terjadinya banyak rasuah pada tahun 1440H di negara kita

Rujuk link artikel tersebut di bawah muharram

Belum pon masuk tahun1440H sudah berlaku acquittal ke atas tertuduh rasuah

Kes discharge with acquittal ini sangat besar impak ke atas perkhidmatan awam Malaysia dan pentadbiran negara

Rujuk huraian peguam ini

DUA PERKARA PELIK PEMBEBASAN LIM GUAN ENG DARIPADA KES RASUAH
1. Saya telah mendapat maklum bahawa Hakim Mahkamah Tinggi, Yang Ariff Hadhariah Syed Ismail telah membuat keputusan untuk melepaskan YB Menteri Kewangan Lim Guan Eng daripada tuduhan rasuah yang melibatkan pembelian banglonya.

2. Menurut hakim, pelepasan ini adalah “discharge amounting to acquittal” iaitu pelepasan yang juga merupakan pembebasan. Ini bermaksud tertuduh iaitu YB Lim Guan Eng seolah-olah tidak bersalah ke atas tuduhan rasuah ini lantas dibebaskan. Ini juga bermakna YB Lim Guan Eng dibebaskan secara mutlak daripada pertuduhan rasuah ini dan kes ini tidak boleh dibuka semula dan dibawa ke mahkamah lagi pada masa akan datang.
3. Terdapat sekurang-kurangnya dua perkara yang pelik di sini: Perkara pertama, pihak pendakwaraya hanya memohon “discharge not amounting to acquittal” atau “pelepasan yang tidak bermaksud tertuduh dibebaskan” iaitu permohonan supaya YB Lim Guan Eng dilepaskan namun bukan dibebaskan. Jika ini berlaku kes ini boleh dibuka semula dan dibawa ke mahkamah pada masa akan datang. Walau bagaimanapun, pihak pendakwaraya daripada Pejabat Peguam Negara juga telah menyarankan untuk pertuduhan digugurkan terus, dan berdasarkan saranan pendakwaraya ini hakim mahkamah telah membuat keputusan untuk membebaskan Lim Guan Eng dan kes ini ditutup justeru tidak akan dibawa ke mahkamah semula.
4. Perkara kedua, penghakiman hakim dan saranan Pejabat Peguam Negara dan pembebaskan Lim Guan Eng seperti di atas berlaku pada peringkat proses perbicaraan yang terlalu awal di mahkamah. Ini seolah-olah saranan pendakwaraya di atas dan keputusan mahkamah untuk membebaskan Lim Guan Eng dilakukan dengan tergesa-gesa tanpa perbicaraan lanjut yang mana sekurang-kurangnya 20 orang saksi lagi belum dipanggil untuk memberi keterangan di mahkamah. Ini berbanding dengan kes 1MDB bekas Perdana Menteri dan kes banglo bekas Menteri Besar Selangor Dato’ Seri Dr Khir Toyo yang mana proses pertuduhan dan perbicaraan di mahkamah berlaku dengan panjang lebar.
5. Jika sesiapapun yang bertaraf Menteri melakukan rasuah namun terlepas dan bebas daripada kesalahan tersebut oleh kerana beliau kenal Peguam Negara dan adalah bekas anak guam kepada Peguam Negara dalam kesnya, maka suatu kesongsangan undang-undang telah berlaku. Ini bukanlah “Rule of Law” namun adalah suatu ketidakadilan dan masalah etika dan moral yang amat membimbangkan. Ia juga akan menyebabkan krisis kepercayaan kepada institusi Undang-undang Negara.
6. Dan lebih buruk lagi ia akan menggalakkan lebih ramai lagi perasuah dan ahli politik berjawatan tinggi dalam Kerajaan untuk terus mengamalkan rasuah kerana mereka tahu mereka boleh terlepas dengan mudah.
ISHAM JALIL
3 September 2018

Friday, August 17, 2018

awal muharram dan kejutan yang menanti




Tahun 2017 Awal Muharram jatuh pada hari Jumaat 22 September rujuk Utusan news Sini

Tahun ini awal muharram 1440 H, jatuh pada hari Rabu 12 Sept 2018 Mari kita lihat kata para alim tentang awal Muharaam dalam  kitab lama (Bintang 12)

Menurut Abu Masyaar Al Falaqi, pada tahun 1440H yg akan bermula pada 1 Muharam bersamaan 11 Sept 2018 /Selasa adalah hari akan berlaku banyak banyak bencana Suasana politik tanah air yg sudah bertukar kepada  golongan kiri tentunya memberi banyak kejutan. 

Ramalan tentang awal Muharram menurut Abu Masy’aar Al Falaqi 
dalam bukunyamengatakan hari awal Muharram berkaitan dengan peristiwa-peristiwa yang terjadi di tahun itu:

Pertama, kalau awal Muharram jatuh hari Ahad/minggu, maka penguasa itu biasanya banyak yang berbuat zalim, melakukan kemaksiatan, zina, berjudi, miras dan keadaan ekonomi merosot.

Kedua, kalau awal Muharram jatuh hari Isnin, umumnya di tahun itu akan terjadi peningkatan sektor perkebunan dan pertanian (buah-buahan dan sejenisnya), keadaan lebih aman dan damai tetapi sesekali terjadi kejuatan-kejutan yang membuat kita cemas dan khawatir.

Ketiga, kalau awal Muharram jatuh hari Selasa, maka banyak bala bencana yang akan diturunkan, seperti gempa bumi, banjir, tanah longsor dan perkelahian.

Keempat, kalau awal Muharram jatuh hari Rabu, maka tahun itu akan kekurangan sembako(sandang dan pangan), korupsi menjadi-jadi.

Kelima, kalau awal Muharram jatuh hari kHamis, maka tahun itu para penguasa lebihmementingkan pribadi dan yang menghawatirkan kita tahun itu akan banyak terjadi kerusuhan.

Keenam, kalau awal Muharram jatuh hari Jumaat, tahun itu biasanya suasananya sederhana dan akhlak dan moral kita akan lebih baik.

Ketujuh, kalau awal Muharram jatuh hari Sabtu, maka tahun itu keadaan selalu berubah-ubahalias tidak menentu dan banyak turun penyakit, tetapi tanam-tanaman lebih subur

Credit Ahmad Syafiudin dari Indonesia

Saturday, March 17, 2018

Ulama tak sepatutnya menjadi pemimpin

Ulama’ dan ilmuwan tidak sepatutnya berpolitik. Tugas ulama’ dan ilmuwan jauh lebih besar dan penting daripada politik kepartian.

Memang benar politik adalah sebahagian aspek kehidupan yang diatur oleh Islam. Namun ini tidak bermakna perjuangan politik adalah perjuangan Islam. Menyamakan dua perkara yang berbeza adalah suatu bentuk kezaliman dan kerosakan. Tidak semua perkara yang kita lakukan di dunia ini mempunyai nilai politik, berkenaan dengan politik. Agama tidak boleh dipolitikkan, pendidikan dan undang-undang tidak boleh dipolitikkan.


Tugas ulama’ dan ilmuwan adalah mendidik dan memberi bimbingan kepada seluruh masyarakat dalam pelbagai aspek kehidupan, tanpa mengira ideologi dan golongan, ia mesti berbicara mewakili umat dan untuk kepentingan umat. Ia tidak boleh berbicara untuk kepentingan peribadi dan golongan tertentu sahaja. Apabila seseorang ulama’ berpolitik maka pandangannya menjadi bias dan akan dilihat hanya mewakili parti tertentu sahaja demi meraih tujuan politik sahaja.

Sebagai pewaris Nabi, kedudukan ulama’ sangat tinggi, namun kerana dikaburi oleh kepentingan duniawi maka sebahagian ulama’ (palsu) sanggup merendahkan martabatnya dan berkhidmat untuk politikus.

Ehsan Dr Khalif Muammar

Tuesday, January 2, 2018

hand bag!

Selamat tahun baru 2018

Dalam hampir 9 tahun saya berblogging santai tanpa KPI , terkejut juga bila statistik pengunjung blog sudah hampur mencecah 1 juta orang

Bak kata pepatah Inggeris, something new , something borrowed.....saya meneliti gambar gambar prasasti purba dan kelihatannya satu item penting aksesori  wanita tidak pernah lupiut dari sejarah peradaban manusia

Tentunya keberadaan aksesori ini dalam prasasti si keliling dunia mengagetkan.



Hand bag dari Armenia


hand bag dari Babylon (Iraq)

Hand bag dari Colombia

Hand bag dari Hittite (Turkey)


Hand bag dari Mesir


                                                        Hand bag dari Indonesia

                                                            Hand bag dari Syria


Salam tahun baru 2018 dan nampaknya wanita akan terus teruja membawa aksesori kuno ini kurun berkurun lamanya. There is always something new and something borrowed , but handbags will never fade from being  the fashion of humankind

Sunday, August 27, 2017

Prasasti Garut yang mempunyai aksara Ibrani (tulisan bangsa Yahudi)





INILAH, Garut- Kompleks bebatuan unik bersusun mirip di  Gunung Padang Cianjur , Desa Margalaksana Kecamatan Bungbulang selatan Kabupaten Garut baru-baru ini diduga  hasil karya manusia zaman purba dibuat setidaknya sekitar 3.000 tahun sebelum masehi (SM).

Komplek Batu Raden disebut-sebut berpotensi sebagai situs megalitikum memiliki punden berundak yang luasnya melebihi situs Gunung Padang yang memiliki luas bagian permukaan sekitar 900 m2.

“Hasil analisa sementara, batu ini bukan hasil alam, tapi hasil tangan manusia. Ini berdasarkan penelitian TIM MARI (Masyarakat Arkeologi Indonesia) dari Bandung kemarin. Tampaknya, memang perlu penelitian lebih lanjut,” kata Kepala Bidang Kebudayaan pada Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Garut Cecep Saeful Rahmat, Selasa (18/7/17).

Camat Bungbulang Heri Hermawan berpendapat komplek Batu Raden belum bisa diputuskan sebagai situs purbakala, atau lainnya.

"Harus berdasarkan kajian pihak berkompeten, dan saat ini sedang diupayakan untuk itu," ujarnya.

Berbeda dengan dikemukakan Koordinator Tim Paguyuban Jagaraksa Karuhun asal Bungbulang Anwar Sodik yang mendampingi Tim MARI selama penelusuran lapangan.

Sodik menuturkan, berdasarkan hasil penelusuran dilakukan Tim MARI termasuk di dalamnya Tim Geologi Universitas Padjajaran, dan Tim Peneliti Kebudayaan yang berpengalaman melakukan penelitian di situs Gunung Padang Cianjur, pada kompleks Batu Raden ditemukan fakta-fakta baru lebih kaya dibandingkan situs Gunung Padang.

Situs Batu Raden yang berada sekitar 300 meter di atas permukaan laut berjarak sekitar 3-4 kilometer dari pantai selatan Cijayana Mekarmukti Garut itu diduga memiliki luas areal mencapai 24.000 hektare meliputi empat desa, termasuk wilayah Desa Margalaksana Kecamatan Bungbulang, dan Desa/Kecamatan Mekarmukti.

Selain bebatuan berbentuk balok/pancang/tiang berbagai ukuran, serta batu bundar bersusun disebut batu susun, di komplek Batu Raden juga ditemukan batu berlapis disebut batu belang, atau batu sisik karena bentuknya persis sisik ikan.

Batu susun ditemukan sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Cikawung dengan ketinggian dinding berkisar 50 meter hingga 70 meter. Berjarak sekitar 1,2 kilometer dari sana ditemukan dinding batu belang, atau batu sisik berketinggian 70 meter hingga 90 meter dengan bagian dinding baru tersingkap dari sebelumnya tertutup tetumbuhan sepanjang 300 meter.

Di bagian bawahnya terdapat tumpukan batu susun masuk kawasan Leuweung (hutan) Raden. Batu pancang/tiang sendiri ditemukan sedikitnya di 30 titik.

Pada masing-masing dinding batu mulai bagian bawah hingga puncak terdapat semacam undakan, mirip situs-situs punden berundak mirip di kawasan situs cagar budaya punden berundak Batu Lulumpang Cimareme Banyuresmi Garut, dan daerah lainnya, termasuk situs Gunung Padang.

“Dinding-dindingnya itu selain berundak, juga terdapat beberapa lubang semacam tempat berpijak untuk menaiki dinding batu. Ini menguatkan dugaan para ahli kemarin bahwa Batu Raden ini merupakan buatan manusia, bukan bentukan alam. Kalaupun ini bentukan alam, namun tetap ada keterlibatan perlakuan manusia di dalamnya. Makanya komplek Batu Raden ini pun layak disebut situs budaya, atau situs prasejarah,” kata Sodiq disertai Pamager Luar Paguyuban Jagaraksa Karuhun Jajang Sopyan.

Yang lebih menguatkan bila kompleks Batu Raden itu merupakan situs budaya, lanjut Sodik, di sekitar lokasi juga ditemukan dinding batu tulis dengan tulisan diduga berbahasa/aksara Ibrani, salah satunya di Kampung Cibiru Ranca Kawung Desa/Kecamatan Mekarmukti.

Juga, terdapat sejumlah bangunan makam tua misterius berukuran besar dan panjang di lokasi berbeda. Salah satunya makam sepanjang 7 meter dengan lebar 2 meter disebut makam Raden Purba Kawasa di kawasan Leuweung Raden Kampung Cikaso Mekarmukti.

“Yang cukup aneh, pada susunan batu-batu yang ditemukan itu ada semacam lem atau semen yang mengikat satu batu dengan lainnya. Ada dugaan juga jika di balik dinding-dinding batu di situ Batu Raden ini sudah terbangun ruangan-ruangan,” kata Sodiq.

Dengan sejumlah temuan itu, apakah situs Batu Raden akan menjadi situs prasejarah fenomenal paling besar di dunia menggeser situs Gunung Padang yang sebelumnya disebut-sebut situs prasejarah terbesar ?

Semuanya masih menjadi misteri. Berbagai riset dan penelitian masih harus terus dilakukan untuk menemukan fakta-fakta ilmiah terbaru untuk mengungkap apa sebenarnya yang ada di balik Situs Batu Raden ini. [ito]